Sabtu, 11 Februari 2017

Wanita Yang Sama (part 6)

Wanita Yang Sama
Hari ini gue akhirnya memanasi motor baru gue. Yang gue beli dengan hasil tabungan jerih payah tidak jajan. Tentu ini tidak mengurangi tabungan buat anak-anak gue nanti untuk pendidikan nanti. Pendidikan tetap harus nomor satu. Biar anak gue engak jadi kayak bapaknya.

Gue memanasi Paijo dulu. motor Jupiter Z ini segera gue panasi dulu 5 menit. Dengan ngata-ngatain dia. “Motor butut dasar, Murahan, Tidak bergaya sama sekali”. Tentu saja bukan dengan itu.  tentu dengan cara memanaskan motor lain pada umumnya dengan cara dikukus.

#Eehbener bukan sih?

Setelah selesai manasin motor gue pengen segera berangkat. Akan tetapi tiba-tiba di depan gue sudah ada Mugabe.

”Dam mau OPM lu ya?” kalo kalian ga tahu apa itu OPM dan sempat berpikiran Operasi Papua Merdeka. Kalian ga salah. Gue juga sempat berpikir begitu apalagi. Bahasa ini ditenarkan oleh Opik pada awalnya. mukannya yang ketimur-timuran cocok sekali sebagai tangan kanan dari Jacob Prai dalam memerdekakan papua. Dan hanya dia berdua (Mugabe dan opik) yang menganti kata Open Mic dengan OPM.

Gue bingung entah kenapa mereka berdua yang menjadi sahabat gue.

“Iya Be, tapi gue udah ada barengan.”

“si Devi ya, kenapa sih tuh Devi ganggu lu mulu?”

Devi ganggu. Mugabe-Mugabe rasanya kamu terlalu polos atau idiot untuk mengerti bahwa ini bukan menggangu. Ini namanya pedekate. Mungkin waktu yang akan menyadarkanmu Mugabe bahwa kita hidup membutuhkan pasangan.

“Udah ah be. Gue udah telat nih.”

Gue pun segera meninggalkan Mugabe yang sedang kebingungan akan bareng dengan siapa nantinya.

Jam sudah menunjukan jam 10 lewat 5 menit. Gue sudah terlambat lewat 5 menit. Gue pun segera mengegas motor gue secepat mungkin.

“Greng,,Grengg”

Yiha.maju paijo.

Ternyata memang benar apa kata pepatah Sepandai-pandainya tupai melompat pasti akan jatuh juga.

Ternyata secepat-cepatnya gue membawa kebut paijo tetap terlambat juga.

Yah mungkin karena pada dasarnya memang gue sudah terlambat. Di halte pondok kopi gue melihat dia. sedang berdiri sendiri. gue segera memberhentikan motornya  di depannya dan sambil memegang hape.

gue berkata “Devi yah. Yang tadi mesen gojek”

dan beruntung dia tertawa melihat tingkah konyol gue. Dia pun segera nyubit gue.

“Udah gue bilang kan jangan telat.”

“Tadi macet bangetdi Hokaido.”

“Kamu pasti mabuk lem ya. hahahaha”

“Yaudah yuk naik”

Akhirnya kita ngebut-ngebutan bareng paijo. Akhirnya kita sampai di Open Mic Batavia sudah ada beberapa komik yang ngumpul. Pembahasannya juga sama bahwa beberapa bulan lagi ada namanya audisi SUCI. Kita ditanya apa persiapannya. Gue mendengar topik ini dengan kusyu dan bagaimana dengan Devi.

Devi di deketin oleh beberapa komik yang terdeteksi jomblo akut. Contohnya Opik. Bagaimana tidak mohon maaf ya. Saya tidak bermaksud ngatain fisik akan tetapi pernah waktu itu duit anak Batavia ada yang hilang 35 ribu. Akan tetapi insting kita langsung menuduh semuanya kepada Opik,

 “Pik balikin Pik”

“Pik parah banget lu masa ngambil duit temen.”

Padahal yang ilang duitnya Opik.

Ini gue curiga jangan-jangan emang Opik itu jelek bukan dari lahir. Tapi Opik jelek lebih daripada itu. Opik jelek dari Niat.

Iya betul.

Niat ngebuatnya aja niat jelek.

Sabar ya pik.

Makannya ketika dapat kesempatan mendekat dengan cewek. Dia akan gunakan itu sebaik-baiknya. Opik memang sudah bekerja sebagai Sekuriti akan tetapi kalo dalam percintaaan dia bisa disetarakan dengan Gembel.

Akhirnya setelah komik-komik Batavia berkumpul. Kita melakukan Open Mic. Seperti biasa  dan melakukan evaluasi setelah Open Mic. Kegiatan itu sampai mendekati jam 6. Kita memang kalo evaluasi lumayan cukup serius.

Waktu itu Devi mau pulang duluan dan gue merasa agak tanggung untuk pulang karena disini gue lumayan untuk belajar. Akhirnya gue menyuruh Mugabe untuk ngantarin Devi. Awalnya dia menolak mentah-mentah ide gue ”ogah ah dam mending gue tidur” tapi lagi-lagi rokok sebungkus dibagi 2 dengan gue dan 2 bungkus indomie di bayar to night (nanti malem maksudnya. Ini bahasanya Mugabe jadi ikut-ikutan).

“Yaudah sip lah.”

Akhirnya Mugabe nganterin Devi dengan menggunakan motor gue.  Saat Mugabe nganterin. Engak berapa lama kemudian Opik ngedeketin gue.  Sensor spiderman gue berbunyi menandakan ada bahaya. Biasanya insting gue begini ketika Ibu Tina sudah di dekat gue. Gue rasa ini juga ga beda jauh.

Di saat evaluasi.

Sensor gue berbunyi semakin kencang. “Eeh Adam.” Kata Opik dengan nada sedikit malu-malu. Lebih tepatnya malu-maluin. Lebih tepatnya lagi malu-maluin diri sendiri, orang tua dan keluarga besar.

Opik yang malu-malu entah kenapa terlihat oleh gue seperti Hulk Hogan lagi PMS. Yah tepat sekali sama sekali tidak pantes.

“Apa pik?” jawab gue ke Opik

“Jadi gini Dam.” nadanya Opik udah kaya orang  mau pinjam duit.

“Gini apa begitu Pik ?” tanya gue.

“Begitu, kalo begitu Dam.” jawab Opik

“Yakin ga begini aja?”

“Kalo begitu baiknya bagaimana Dam?”

“Oke Pik, kita bisa melewatkan bagaimana basa-basi yang baik dengan melanjutkan apa yang lu mau ceritakan Pik”

“Jadi begini Dam.”

“Terserah lu Pik”

“Eh iya, iya jangan marah.”

“Sebenarnya ada yang pengen gue tanya sama lu Dam” sesaat Opik mau menjawab tiba-tiba. Salah satu senior Batavia bernama @adhityaiska ada yang menyelak.

“Nah sekarang ayo kita nilai Opik. Apa yang tadi dia kurang saat tampil. Tentunya kurang ganteng tidak masuk itungan ya” kata Adit

Akhirnya Opik dilakukan evaluasi bahwa dia pembawaannya terlalu emosi dan Opik juga dikritisi sudah mulai jarang datang ke Open Mic regular kita. dan Opik menjawab bahwa dia sedang sibuk-sibuknya dengan RGM (Republik Gila Men) sebenarnya Batavia sangat senang bahwa Opik akhirnya bisa mendapatkan uang dari Stand Up. Akan tetapi juga sangat disayangkan bahwa dia sering melewatkan openmic dimana itu juga merupakan ajang silaturahmi anak-anak komunitas.

Akhirnya evaluasi Opik pun selesai.

“Oke kita lanjut lagi Dam“ kata Opik setelah selesai dievaluasi.

“oke, jadi apa pik sebenarnya?”

Lagi-lagi ketika Opik mau menjawab lagi-lagi Adit memotong lagi.

“nah sekarang ayo kita nilai Adam apa nih yang kurang dari performanya?”

Akhirnya Opik merasa kesal sekali. Dia harus menunggu lagi. Rasanya gue bisa melihat bahwa dia sudah sangat kesal sekali rasanya kalo santet itu halal maka gue yakin Opik udah neluh si @adhityaiska dari awal.

Setelah gue selesai di evaluasi. Akhirnya Opik segera bicara.

“Oke lanjut  lagi dam.” Jawab opik mengebu

“eh dam. Kita balik duluan ya” kata pak Gweng menyapa gue dan Opik

“IYA. BALIK AJA BAWEL BANGET” kata Opik setengah teriak

Pak Gweng pun. Balik dengan kesal pria paruh baya ini dibentak ketika dia hanya ingin menyampaikan pamit pulang. Opik rasanya sedang kesal rasanya gue harus meladeninnya

“Iya Pik kenapa?“

“Lu deket kan sama Devi”

“Iya pik kenapa?”

“ Gue suka sama dia dam”

Oke, pertama gue rasa ada beberapa hal yang janggal pertama kalo dia suka  sama Devi pertama dia memang harusnya ngomong sama dia. kedua gue juga suka sama dia. gue ga bakal bisa bilang bahwa “Gue akan bantu lu pik” enak aja

“Terus”

“Comblangin gue dam”

Oke. Pertama gue suka sama dia pik jadi ga mungkin  gue lakukan itu. dan kedua kalo pun gue ga suka Devi gue ga sejahat itu ngejodohin ke Opik. Kasian anak orang. gue harus kasih tahu Opik

“Jadi gini pik” ketika gue pengen menjelaskan tiba-tiba handphone gue bunyi

Kringgg,,Krinngg,,

Di depannya ada tulisan

“ANAK PANTI NURUL HUDA”

“Iya Be, ada apa?”

“Dam gawat” nada panik dari telpon sebelah

“Kenapa Be?” tanya gue penasaran

“Devi kejambretan di motor.”kata mugabbe panik

“serius? Devi gapapa?” Kata gue panik

“Gapapa Dam”

“lu sendiri? gapapa Be?”

“Gapapa Dam.”

“Sial, Padahal gue ngarepnya lu kenapa-napa loh Be.”

“BERENGSEK.”

“oke serius.posisi dimana Be.”

“Deket pondok kopi.”

“Oke gue kesana Be.”

Telpon pun gue matikan Opik melihat gue dengan heran. Kenapa dam.

“Devi kejambretan ayo kita kesana”

Akhirnya gue dan Opik segera menyusul Devi.

-------------------------------------------------------------------

Gue dan Opik meningalkan percakapan yang tadi kita bicarakan dan kita segera berjalan menuju ke tempat Devi. Ga nyampe 10 menit akhirnya kita sampai. Gue liat Devi dengan muka kelihatan sangat lemas. Tentu gue ga berani bertanya-tanya.

                “Be kok bisa Devi kejambretan?” Tanya Opik kepada Mugabe

                “Lu jagainnya engak benar ya Be?” imbuh gue memanaskan suasana.

                “Lagian lu tadi kemana dulu sih? Rumah Devi kan Cuma 10 menit. Harusnya pas lu nelpon gue lu udah balik” tanya gue

                “Jadi gini dam, Pik tadi itu gue sama Devi emang  tadi kita makan pecel ayam dulu. abis itu kita ke ATM, di ATM gue merasa ada yang ga beres pik.”

                “ada yang ngikutin?” tanya gue penasaran

                “bukan, ternyata sambelnya pedas banget. akhirnya gue diare.”

                “Brensek. yang bener ceritanya buang bagian yang ga pentingnya.” dengan Opik ngejitak kepal Mugabe

                “iya bercanda-bercanda dari jawa ata oraeta- dari jawa ata oraeta.”

                “yang bener.” kata gue sambil ngejitak kepala Mugabe

                “Nah setelah dari situ baru gue merasa ada yang ga beres, dam ,Pik.” kata Mugabe

                “Aneh-aneh lagi gue pukul lu Be.”ancam Opik.

 Mugabe yang tahu bahwa Opik tidak bercanda. Akhirnya Mugabe segera berkata yang benar untuk menjaga keselamatannya

                “Gue diikutin RX king item, dan pas lampu merah tasnya diambil.”

                “Lu kok ga kejar?” tanya gue kepada Mugabe

                “Lu kan tahu sendiri motor lu.” Jawab Mugabe

                “Oohh iya bener tapi lu inget nomor plat motornya”

                “Inget Dam. Pas gue udah mikir nyerah untuk ngejar. gue nyatet platnya. RX king D 5435 
RXY”

Opik segera menelpon tema-temannya untuk membantu tentang mencari plat Motor itu rasanya koneksinya agar bisa mencarinya. Karena biasanya paling juga orang daerah pondok kopi juga. Gue segera membeli minuman untuk Devi dan memberikannya pada dia

“Makasih ya dam.”

Matanya sendu sekali.
Akhirnya malam itu kita. benar-benar mencari dimana pelakunya tapi tidak ada respon. Devi kita suruh pulang karena sudah terlalu malam dan membiarkan dia beristirahat. Kita cari sampai akhirnya jam 10 malam. Dan ternyata tidak ketemu-temu juga akhirnya gue memutuskan untuk gue dan Mugabe pulang ke kosan kita. masing-masing.
Sesampai di kosan gue udah capek banget. ketika itu Mugabe melihat sesuatu.

“Dam itu kayaknya motor sejenak yang lalu deh.” (Motor yang tadi maksudnya. Biasa lagi kumat)

“Serius lu Be.”

“Liat tuh platnya.”

“D 5435 RXY.”

“Bener sih sama yang tadi lu sebutin.”

Motor itu berhenti di depan rumah kosong akhirnya gue dan Mugabe berusaha. Masuk dan di dalam sana suasananya memang hening dan memang cocok untuk sarang penjahat yang lagi sembunyi. Apalagi tempat ini memang terkenal angker.

 Setelah masuk dan berkeliling ternyata tidak ada apa-apa karena memang rumah kosong. ketika keluar ternyata gue ditegor sama salah seorang yang lagi makan ketoprak di depan rumah kosong itu.

                “Set dan si abang. Ngapain malem-malem di rumah kosong?”

                “Ga ngapa-ngapain” kata gue

                “Serem loh bang, ehh abang berdua keringetan,, rumah sepi,,cowok sama cowok.. ahhh aku tahu” tentu saja kita keringetan karena berlari-lari dan habis pencarian maling tentu saja melelahkan.

                “Eehhh kita ga ngapa-ngapain ya” kata gue membela diri

                “loh bukannya tadi kita abis masuk ke rumah itu “ penjelasan dari Mugabe

                “Lu diem aja udah be”

                “Gapapa kok bang kebetulan disini itu ada rumah catnya merah, ungu, biru. Yah macam-macam pelangi gitu”

                “Maksudnya apa sih dam. Kok pelangi-pelangi gitu” gue rasa memang Mugabe adalah contoh buruk dari pemasung kepada anak saat usia kecil. Karena begitu ga tahu apa-apa.

                “Yaudahlah bang. Saya pesen krtoptaknnya 2 porsi” kata gue serasa kesal karena rasanya semuanya sia-sia. Ketika itu kita sedang asik makan.

                Akhirnya pemuda itu memakai helm. Membayar makanannya dan berjalan ke motor maling tersebut.

                “ehh Mas. Yang punya motor itu?”

                “Iya, ada apa?”

                Sebelum dia menduduki  jok motornya. Gue dan Mugabe saling bertatapan. “Tangkap maling ini Mugabe.” Sadar bahwa dia ketahuan bahwa dia mengambil dompetnya. Akhirnya pria itu berlari secepat mungkin diikuti oleh kita dan kita diikuti oleh tukang Sate  yang berkata “Weeehh Asuuu bayar duluu.”  Berlari-berlari sampe akhirnya dia terpojok di pojokan jalan buntu.

                 “kau sudah terpojok sekarang maling” kata gue

                “Tidak, aku percaya dengan motoku. Bahwa akan selalu ada jalan bahkan di jalan buntu sekalipun- Cuplis 23 tahun pencopet sejati” kata maling dengan penuh percaya diri

                ‘Begitu juga kau tukang ga bayar makanan” kata tukang sate

                “Kalem pak. yang penting kita nangkep nih orang dulu nanti bapak saya bayar” tanya gue mencoba benegosiasi

                “Serius nih?”

                “Serius!”

                “Suer?”

                “Suer”

                Akhirnya dengan sedikit janji akhirnya kita. sudah bertiga bersatu sedangnkan dia Cuma sendiri. sudah pasti kemenangan ada di kita..

                Dan bag. Biig. Bug..

                Tiga orang. itu langsung babak belur karena ternyata tidak ada yang bisa berkelahi diantara kita. saat pencuri itu hendak kabur. Tiba-tiba datang debt colector. “Hi jadi kamu yang tadi nyopet Devi”.

Pencuri itu diam. karena dia merasa tidak bersalah karena bukan dia yang mengambil uang itu dari Devi. At least dia memang mengambil uang tapi belum tentu ini uang Devi. Opik memukul dia dengan sekuat tenga

“Oke sekarang rasakan ini.”

                Dan dengan sekali tinju. Layaknya komik One Punch Man. Musuhnya terkapar jauh dan 
kalah. Akhirnya penjahat itu tertangkap.

                “Tolong. Saya kembalikan dompetnya akan tetapi tolong jangan laporin saya ke polisi” 
mohon dari penjahat yang tertangkap itu.

                “Enak aja lu. Lu harus dibawa ke polisi” jawab Opik

                “Mohon bang jangan anak saya lagi sakit. Nanti dia sendirian bang” jawab penjahat itu

                “Harusnya kalo lu sadar. Lu jangan nyuri” jawab opik makin emosi

                Gue langsung berkata. “Stop pik. Bang semua barangnya ada disini beneran”

                “Iya bang.”

                “Yaudah kalo gitu abang lari sejauh-jauhnya sekarang”

                Akhirnya penjahat itu berlari secepat-cepatnya.

                “Kok lu bebasin sih dam?”tanya Opik

                “Gapapa”. Jawab gue

                “Ehhh By The Way yang bayar sate siapa nih?” jawab tukang sate
------------------------------------------------------
Setelah itu Opik. Menyerahkan barang-barang Devi ke gue.

“nih Dam lu aja yang bawa tapi nanti lu ceritain tentang gue yang keren-keren”
“siap pik”  

Akhirnya setelah pengejaran ini selesai. Gue kembali ke kamar kostan gue dan di kasur dimana biasanya gue memikirkan banyak hal kali ini gue harus memikirkan beberapa hal lagi malam ini.dimulai dari bagaimana menceritakan hal ini kepada Devi dan bagaimana gue bilang ke Opik bahwa gue juga memilki rasa yang sama ke Devi.

5 komentar:

  1. Tapi gue pernah, sih, naksir cewek yang sama terus gue comblangin dia. Hehe. Bego sama tulus beda tipis.

    Itu ketoprak apa sate deh abangnya? Gue bingung.

    BalasHapus
  2. hahahaha ini pujian atau cercaan ya. hahahaha

    BalasHapus
  3. wkwkwk gak kebayang gw kalo naksir sama cewek yg sama

    BalasHapus